terjemahan dari: http://en.wikipedia.org/wiki/Colostrum

Kolostrum (juga dikenal sebagai air susu ‘mamalia’ yg baru melahirkan atau susu pertama) adalah bentuk air susu yang dihasilkan oleh kelenjar susu mamalia pada akhir masa kehamilannya. Sebagian besar spesies mamalia menghasilkan kolostrum sesaat sebelum melahirkan. Kolostrum mengandung antibodi untuk melindungi bayi terhadap penyakit, dengan kandungan lemak dan kandungan protein yang lebih tinggi daripada susu biasa.

Kolostrum Manusia

Bayi yang baru lahir memiliki sistem pencernaan yang sangat kecil, dan kolostrum memberikan nutrisi dalam volume kecil, tetapi berkonsentrasi tinggi (pekat). Ini memiliki efek pencahar ringan, membersihkan saluran pencernakan melalui tinja pertama bayi, yang disebut mekonium. Pencahar ringan ini akan membersihkan kelebihan bilirubin, suatu produk limbah dari sel darah merah yang mati, yang diproduksi dalam jumlah besar saat lahir akibat penurunan volume darah, dari tubuh bayi dan membantu mencegah penyakit kuning. Kolostrum dikenal mengandung antibodi yang disebut immunoglobulin seperti IgA, IgG, dan IgM pada mamalia. IgA diserap melalui epitel usus, masuk dan beredar melalui darah, dan disekresikan (dikeluarkan) ke bentuk lainnya sebagai mukosa permukaan. Immunoglobulin adalah komponen utama dari sistem kekebalan adaptif. Komponen kekebalan lainnya dalam kolostrum meliputi komponen-komponen utama dari sistem imun bawaan, seperti laktoferinlisozimlactoperoxidase, komplemet dan prolin yang kaya polipeptida (PRP).  Sejumlah sitokin (cytokines)  (peptida messenger kecil yang mengontrol fungsi sistem kekebalan tubuh) ditemukan dalam kolostrum juga,termasuk interleukin, faktor nekrosis tumor, kemokin, dan lain-lain. Kolostrum juga mengandung sejumlah faktor pertumbuhan, seperti insulin-like growth factor I (IGF-I)  dan II (IGF-II),  mengubah faktor pertumbuhan alfa,  beta 1 dan beta 2 , faktor pertumbuhan fibroblast , faktor pertumbuhan epidermalgranulocyte-macrophage-stimulating growth factorplatelet-derived growth factor, endothelial vascular growth factor dan colony-stimulating factor-1.

Kolostrum sangat kaya protein, vitamin A, dan natrium klorida, namun mengandung lebih rendah karbohidrat, lipid (lemak), dan kalium dibandingkan susu biasa. Komponen bioaktif yang paling relevan dalam kolostrum adalah faktor pertumbuhan dan faktor antimikroba. Antibodi dalam kolostrum memberikan kekebalan pasif, sedangkan faktor pertumbuhan merangsang perkembangan usus. Mereka dilewatkan ke neonatus (bayi baru lahir) dan memberikan perlindungan pertama melawan patogen.

Kolostrum dalam Peternakan

Kolostrum sangat penting bagi hewan ternak yang baru lahir. Mereka tidak menerima transfer imunitas pasif melalui plasenta sebelum kelahiran, sehingga setiap antibodi yang mereka butuhkan harus tertelan (masuk lewat mulut). Bayi mamalia menerima asupan lewat mulut mau-tidak mau harus lewat ‘puting susu’ induknya. “Menyusu pertama” ini transfer oral kekebalan dan dapat terjadi karena lambung bayi baru lahir berpori-pori. Hal ini juga berarti bahwa protein bermolekul besar (seperti antibodi) dapat melewati melalui dinding perut. Binatang yang baru lahir harus menerima kolostrum dalam waktu 6 jam setelah lahir transfer  antibodi terjadi maksimal. Dinding perut tetap agak terbuka sampai 24 jam setelah kelahiran, tetapi transfer lebih terbatas.

Para penangkar ternak (livestock breeders) umumnya menyimpan kolostrum dari hewan mereka untuk kepentingan kesehatan anak-anak ternak yang mereka tangkarkan. Kolostrum yang dihasilkan di penangkar ternak  dianggap kolostrum unggul dibandingkan dari sumber lain, karena diproduksi oleh hewan-hewan yang sudah terpapar patogen(dan, dengan demikian, membuat antibodi) penyakit-penyakit yang terjadi di tempat. Sebuah penelitian di Jerman melaporkan bahwa kuda “multipara” rata-rata menghasilkan satu liter kolostrum yang mengandung 70 gram IgG.

Bovine colostrum diproduksi oleh sapi untuk anak sapi yang baru lahir. Pada ternak sapi perah banyak anak sapi tidak dibiarkan “menyusu” , melainkan, mereka diberi kolostrum dari botol atau tabung perut atau bahkan ember.

Mengapa Kita Perlu Mengonsumsi Bovine Kolostrum?

Pernyataan bahwa konsumsi kolostrum yang bermanfaat manusia banyak dipertanyakan karena bahan yang dikonsumsi merupakan bahan-bahan yang paling cepat mengalami pencernaan di perut orang dewasa, termasuk antibodi dan semua protein lainnya.  Bovine colostrum dan komponen-komponennya yang aman untuk dikonsumsi manusia, kecuali bagi orang-orang yang tidak toleran  atau alergi terhadap laktosa atau komponen lainnya dalam air susu. Kolostrum sudah dimanfaatkan dalam pengobatan atau pencegahan berbagai macam penyakit di banyak negara.

Bovine colostrum dari sapi yang makan rumput-mengandung imunoglobulin spesifik untuk patogen manusia, termasuk Escherichia coli, Cryptosporidium parvum, Shigella flexneri, Salmonella, Staphylococcus, dan rotavirus (yang menyebabkan diare pada bayi). Sebelum pengembangan industri antibiotik sintetik, kolostrum adalah sumber utama imunoglobulin yang digunakan untuk melawan infeksi. Bahkan, ketika Albert Sabin membuat vaksin oral  pertama terhadap polio, imunoglobulin yang digunakannya berasal dari bovine colostrum. Ketika antibiotik sintetik mulai muncul, perhatian terhadap kolostrum memudar, namun sekarang ketika antibiotik strain pathogen strain tahan antibiotik mulai dikembangkan, maka perhatian terhadap kolustrum meningkat lagi sebagai antibiotik alami alternatif.

Beberapa atlet telah menggunakan kolostrum dalam upaya untuk meningkatkan kinerja mereka, mengurangi waktu pemulihan (penyembuhan terhadap kecapaian berolahraga atau berlatih), dan mencegah penyakit selama tingkat kinerja puncak sangat diperlukan, yaitu pada musim-musim pertandingan. Penelitian tidak berhasil menunjukkan efek konklusif kolostrum pada massa tubuh tanpa lemak.

Kadar IGF-1 rendah mungkin berhubungan dengan demensia di usia  tua, meskipun sebab-akibat belum dapat dipastikan. Orang dengan gangguan makan juga memiliki tingkat IGF-1 rendah  karena kekurangan gizi,  seperti yang dilakukan orang-orang yang menderita obesitas. Suplementasi dengan kolostrum, yang kaya IGF-1, dapat menjadi bagian yang berguna dari program penurunan berat badan.  Meskipun IGF-1 tidak diserap oleh tubuh, namun asupan IGF-1 sebagai suplemen akan merangsang produksi IGF-1 (oleh kelenjar Pituitary).

Kolostrum juga memiliki komponen antioksidan, seperti laktoferin dan hemopexin, yang mengikat heme bebas dalam tubuh.

Kolostrum Hiperimun

Kolostrum Hyperimmune merupakan upaya awal untuk meningkatkan efektivitas kolostrum sapi alami dengan jalan memberi imunisasi kepada incuk sapi dengan patogen tertentu dan kemudian mengumpulkan kolostrumnya  setelah sapi tersebut  melahirkan. Pada  awalnya logika ini sangat menjanjikan sebagai cara produksi antibodi spesifik terhadap patogen tertentu atau antigen yang dapat digunakan untuk melawan  patogen-patogen khusus. Namun, setelah pemeriksaan lebih dekat dan perbandingan, ditemukan bahwa kadar IgG dalam kolostrum alami terhadap 19 patogen manusia tertentu tidak berbeda dengan IgG dalam kolostrum hyperimmune. Bahkan kolostrum alami hampir selalu memiliki titer antibodi yang lebih tinggi daripada versi hyperimmune.  Akan tetapi, travelan, obat yang digunakan untuk mencegah diare  dibuat dengan menggunakan metode ini, dan telah terbukti untuk mencegah penyakit hingga 90% dari populasi orang yang diuji.

Proline-rich Polypeptides (PRP)

Ini peptida kecil pemberi sinyal kekebalan tubuh secara independen (bebas) yang  ditemukan dalam kolostrum dan sumber-sumber lain, seperti plasma darah, di Amerika Serikat, dan Polandia.  Oleh karena itu mereka tampil di dalam berbagai nama dalam literatur, termasuk Colostrinin, CLN, transfer factor dan PRP. Mereka berfungsi sebagai sinyal pentransduksi molekul yang memiliki efek unik dari modulasi sistem kekebalan tubuh, mengubahnya ketika tubuh berada di bawah serangan dari patogen atau agen penyakit lainnya, dan redaman ketika bahaya sudah dihilangkan atau dinetralkan. Pada pikiran pertama untuk benar-benar mentransfer kekebalan dari satu sistem kekebalan tubuh yang lain, sekarang tampak bahwa PRP hanya merangsang imunitas yang diperantarai sel.

Sebuah studi tahun 2006 yang diterbitkan dalam Journal of Experimental Therapeutics dan Onkologi menunjukkan bahwa PRP dapat berdampak pada proses penuaan dengan mengurangi frekuensi mutasi spontan atau diinduksi dalam DNA sel. Kerusakan DNA tersebut terjadi dalam proses umum penuaan. Penelitian, yang dilakukan di kedua hamster dan sel manusia, untuk melihat dampak dari PRP pada frekuensi mutasi DNA yang didefinisikan dalam sel-sel karena mereka terjadi secara alami dan ketika diinduksi oleh berbagai zat kimia yang dikenal atau agen fisik. Pada sel oksidatif stres, PRP mengurangi frekuensi mutasi disebabkan oleh spesies oksigen reaktif (ROS) untuk hampir tingkat latar belakang tergantung dosis. Diduga, sifat antimutagenik PRP  terjadi dalam berbagai  mekanisme – dengan mengurangi tingkat intraselular ROS , sehingga dapat mencegah kerusakan DNA dan dengan meningkatkan efisiensi mekanisme perbaikan DNA alami.

PRP kaya persiapan dari bovine colostrum telah menunjukkan beberapa kegiatan melawan berbagai penyakit termasuk infeksi virus [47] dari virus herpes [48] dan HIV, [49] serta sulit untuk mengobati infeksi bakteri dan jamur seperti Mycobacterium fortuitum [50] dan Mycobacterium tuberkulosis [51] (penyebab TBC), cryptosporidosis pada pasien AIDS, [52] dan kandida [53] Juga. untuk berbagai bentuk kanker, seperti penyakit Hodgkin, [54] sarkoma osteogenic, [55] kanker prostat, [56 ] dan lain-lain. Sebagai modulator kekebalan tubuh, PRP juga efektif di negara-negara penyakit yang ditandai oleh sistem kekebalan terlalu aktif, seperti alergi, [57] [58] asma, [59] dan penyakit autoimun [60].

PRP memiliki beberapa efek pada penyakit neurodegenerative, terutama penyakit Alzheimer, [61] tetapi belum menunjukkan dampak penyakit penghambat jangka panjang. [62] Sebuah uji coba terkontrol plasebo klinis pada penderita 106 Alzheimer lebih dari 30 minggu selesai pada tahun 2002 dan hasilnya tampak menunjukkan keberhasilan dalam proporsi yang signifikan dari pasien yang diobati [63]. Hasil penelitian menunjukkan bahwa sekitar 40% dari pasien yang memakai PRP yang stabil atau membaik setelah 15 minggu terapi, berdasarkan Analisis Respon keseluruhan. 33% dari pasien terus menunjukkan peningkatan stabilisasi atau setelah 30 minggu pengobatan, meskipun tingkat manfaat sedikit lebih tinggi pada tahap 15-minggu persidangan. Regimen dosis yang digunakan untuk percobaan ini adalah 100 mikrogram PRP diberikan setiap hari kedua selama tiga minggu diikuti dengan periode dua-minggu tanpa PRP.

Ada satu laporan kolostrum efektif digunakan untuk pasien dengan epilepsi intractable.

<< Khasiat dan cara Konsusi |

FacebookShare

Comments are closed.

DAHSYAT…!!!
Bagaimana menjadikan MLM sebagai mesin uang dengan bonus HARIAN.... Tanpa TUP POIN, tidak pakai peringkat-2an.... tidak juga janji reward muluk-muluk, cukup dengan SATU MACAM PENGHASILAN yaitu BONUS, Uang dan Produk....
Arsip
Kategori
MSS Bogor Group
DAFTAR SEKARANG
KDPBiz.Com
Jl. Johar I Blok C2 No. 23, Taman Pagelaran, Ciomas Bogor 16610
e-Mail: mssdramaga@gmail.com

Contact Persons:
Dr Ir Winarso D Widodo, MS (wd_widodo@yahoo.com)
Ir Nuraeni (mnidramaga@yahoo.com)
Produk
Melia Propolis:
Rp 605,000/paket
Melia Biyang:
Rp 605,000/paket
Website Member Area:
Rp 30,000
berlaku selamanya (diwariskan)
Hosting & Domain Kompetitif
alt=
Download e-Book Bisnis Online
Download eBook CafeBisnis
Cafe Bisnis, Pembelajaran Online
Bisnis Online
free counters

sejak 19 April 2011

Bisnis Anti Macet
Bisnis Online